Breaking

Jumat, 16 Desember 2016

Perjalanan Panjang Biji Kopi hingga ke Cangkir Anda



Bilhd.com, - Menyesap aroma lalu menyeruput kopi kini bak ritual wajib bagi kalangan anak muda. Di sela-sela kesibukan, mereka selalu punya waktu untuk mengunjungi kedai-kedai kopi.

Begitu masuk ke kedai, aroma kopi kian menggiurkan untuk segera dicecap. Di balik itu, ternyata setiap tetes kopi yang masuk ke tenggorokan punya perjalanan yang panjang.

Begitulah yang disimpulkan oleh Wakil Ketua Badan Perwakilan Daerah Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia Jawa Tengah Moelyono Soesilo. Ia menyebutkan bahwa biji kopi memiliki perjalanan panjang hingga tersaji ke dalam cangkir.





Ilustrasi, Foto: Thinkstock 



"Kalau kita mau berbicara tentang biji kopi, itu perjalanannya panjang. Dari benih sampai siap panen itu tiga tahun," jelas Moelyono kepada KompasTravel seusai acara Opening Moment Creative Collaborative Cozyfield & Viva Barista di Mal Pondok Indah 1, Jakarta, Kamis (15/12/2016).


Proses tiga tahun tersebut berlaku jika kopi mulai ditanam mulai dari benih. Dia menyebut pada tahun kedua biasanya bunga kopi sudah siap berbuah.

"Tahun ketiga itu sudah mulai menghasilkan buah kopi. Mulai dari pembungaan sampai bisa panen dalam kondisi biji merah, butuh waktu 8-10 bulan lamanya. Itu tergantung dari cuaca, ketinggian, dan faktor lainnya," tambahnya.

Perjalanan biji kopi dari seusai panen belum berakhir. Moelyono menyebut setelah panen, biji kopi akan memasuki tahap pengolahan.

"Selanjutnya ada proses basah dan proses kering. Nah, mau pilih yang mana terserah," tambahnya.

Dalam pengolahan biji kopi secara basah, akan dipilih (sorting) buah yang mulus dan berwarna merah sebagai buah kopi superior. Kemudian dilakukan pengupasan kulit, fermentasi, pengeringan, pengupasan kulit tanduk, dan dipilah untuk tahap akhir.

Sementara itu, dalam proses kering, kopi akan mengalami proses pemilihan buah yang berkualitas, yakni berwarna merah. Setelah itu, biji kopi akan dijemur selama dua minggu, lalu dikupas kulit buah dan tanduk. Kemudian dipilah untuk mendapatkan biji kopi yang bebas dari sisa kulit buah, tanduk, biji pecah, dan kotoran lainnya hingga dikeringkan kembali.

"Sampai kopi siap dikupas bijinya itu butuh waktu sampai 2-3 minggu. Selanjutnya sortir, kita tentukan ukuran kopinya apakah itu Large, Medium, atau Small. Kemudian dari proses itu masuk ke tingkat sangrai. Setelah itu biji kopi siap didistribusikan," ujarnya.

Ia mengatakan, dari proses panen sampai kopi siap disangrai saja sudah memakan waktu 1-1,5 bulan. Moelyono menjelaskan, biji kopi yang disangrai tersebut sebelumnya berwarna hijau (green bean).

Setelah proses sangrai biji kopi atau roasting, proses selanjutnya adalah menggiling. Biji kopi akan digiling menjadi bentuk bubuk. Proses terakhir adalah menyeduh bubuk kopi yang telah digiling. Proses ini biasanya disebut dengan nama brewing.

Begitu kompleksnya proses untuk mendapatkan secangkir kopi. Perjalanan panjang biji kopi terus berlanjut. Panen kopi biasanya dilakukan sekali setiap tahun.